:
CANNOT ATAU CAN NOT ??????????????????????

LEARN ENGLISH MAKE FRIENDS !!!!!!!

LEARN ENGLISH MAKE FRIENDS !!!!!!!
..:: WELCOME TO THE R.I.A.N.N.A'S BLOG FOREVER ::.. ..:: HAVE A NICE BLOGGING ::.. ..:: THREE CHEERS FOR R.I.A.N.N.A S.O.U.L ::.. ..:: WHAT THE FUCK WITH YOU ::.. <<< THANKSGIVING >>>

Rabu, 26 Januari 2011

CANNOT ATAU CAN NOT ??????????????????????

Pada suatu malam saat sedang asyik berselancar di dunia maya tiba-tiba seorang teman mengirim SMS kepada saya yang berisi pertanyaan singkat “Cannot and Can Not, which one is correct?”. Sekalipun terlihat sedikit remeh namun pembahasan tentang kedua kata ini sangat penting sehingga saya menuliskannya sebagai sebuah postingan di blog ini.
Kata cannot dan can not membuat banyak orang sakit kepala ketika mereka mencoba untuk menentukan yang mana yagn harus digunakan. Menurut kebanyakan kamus, cannot merupakan bentuk yagn lebih berterima pada hampir semua situasi dalam penggunaan present. Penulisan terpisah bisa memiliki kegunaan tersendiri yang sangat spesifik, dan beberapa orang memberikan perbedaan besar antara cannot dan can not tergantung pada bagaimana kata-kata ini digunakan dalam kalimat.
Salah satu penjelasan yang paling umum adalah bahwa cannot berkonotasi tidak ada lagi kemungkinan untuk mampu melakukan seusatu. Perhatikan contoh kalimat berikut.
Jamal cannot jump fifty feet in the air.
We cannot plan a mission to Pluto
I cannot be in two places at once
Pada semua kalimat di atas, cannot menyatakan tidak ada kemungkinan tanpa kecuali. Pada kalimat pertama Jamal benar-benar tidak mampu melompat 50 kaki di udara. Dan lebih tidak mungkin lagi berpergi ke planet Pluto (pada kalimat ke-dua) dan orang mungkin ingin berada di dua tempat pada satu waktu, tetapi mereka tidak akan mampu melakukan itu (kalimat ke-tiga). Semua kalimat ini mengarah pada tidak adanya peluang sedikitpun untuk melakukan sesuatu yagn dinyatakan tidak bisa tersebut.
Pada kebanyakan kasus, kamus-kamus dan panduan-panduan yang ada menyarankan penggunaan can dan not secara bergabung. Mereka berargumen bahwa ini merupakan kata yagn lebih umum dan lebih baik penggunaannya dibanding can not. Meskipun demikian ada beberapa alasan mengapa kata-kata ini perlu dipisahkan, dan ini harus dilakukan dengan menekankan aspek negatif “not” dari kedua kata. Berikut beberapa contoh dimana can dan not bisa dipisahkan untuk menunjukkan penekanan:
I can not drink again because it might fuel my alcholism
You really can not let the cat eat your socks.
You can not take the motorcycle out without asking for your mother’s permission first
Mari kita perhatikan kalimat-kalimat di atas. Pada kalimat pertama si pembicara mengatakan tidak bisa minum lagi karena takut alkholismenya kambuh, artinya bahwa dia bisa minum lagi. Pada kalimat kedua, kucing yagn dimaksud bisa mengigit kaos kaki, dan pada kalimat ketiga orang yagn dimaksud masih bisa mengeluarkan sepeda motor tanpa seizin ayahnya. Inti dari contoh-contoh ini adalah bahwa hal yagn diusulkan tidak terjadi, sehingga “not” bisa dipisahkan untuk memberikan penekanan ekstra.
Selama tulisan seseorang tidak memiliki salah satu dari 2 pengecualian di atas, maka cannot masih merupakan bentuk lebih berterima, dan dalam tulisan informal, kebanyakan orang hanya menggunakan singkatan “can’t”. Sebetulnya, salah satu cara untuk menghindari kebingungan ini adalah dengan menggunakan “can’t” tetapi dalam penulisan formal terkadang tidak dibenarkan menggunakan singkatan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar